Sifat Moral

sifat moral

Sifat Moral :  Perspektif Objektivistik dan Relativistik

Dalam kajian tentang moral terdapat perbedaan pandangan yang menyangkut pertanyaan, apakah moral itu sifatnya objektivistik atau relativistik ? 

Pertanyaan yang hampir sama, apakah moral itu bersifat absolut atau relatif, universal atau  kontekstual, kultural, situasional, dan bahkan individual ? 

Menurut perspektif Objektivistik, baik dan buruk itu bersifat pasti atau tidak berubah. Suatu perilaku yang dianggap baik akan tetap baik, bukan kadang baik dan kadang tidak baik.

Senada dengan pandangan Objektivistik adalah pandangan absolut yang menganggap bahwa baik dan buruk itu bersifat mutlak, sepenuhnya, dan tanpa syarat. 

Menurut pandangan ini perbuatan mencuri itu sepenuhnya tidak baik, sehingga orang tidak boleh mengatakan bahwa dalam keadaan terpaksa, mencuri itu bukan perbuatan yang jelek. 

Demikian pula halnya dengan pandangan yang universal, prinsip-prinsip moral itu berlaku di mana saja dan kapan saja. Prinsip-prinsip moral itu bebas dari batasan ruang dan waktu. 

Sebaliknya pandangan yang menyatakan bahwa persoalan moralitas itu sifatnya relatif, baik dan buruknya suatu perilaku itu sifatnya “tergantung”, dalam arti konteksnya, kulturalnya, situasinya, atau bahkan tergantung pada masing-masing individu. 

Dari dimensi ruang, apa yang dianggap baik bagi lingkungan masyarakat tertentu, belum tentu dianggap baik oleh masyarakat yang lain. 

Dari dimensi waktu, apa yang dianggap baik pada masa sekarang, belum tentu dianggap baik pada masa-masa yang lalu.

Salah satu kelemahan literatur tentang moral atau etika, terutama yang bersumber dari literatur Barat, adalah kurang adanya klasifikasi moral, etika pada umumnya tidak membedakan secara jelas antara kesusilaan dan kesopanan. 

Dua pandangan yang saling dipertentangkan itu sesungguhnya dapat diterima semua, dalam arti ada prinsip-prinsip etik atau moral yang bersifat Objektivistik-universal dan ada pula prinsip-prinsip etik atau moral yang bersifat relativistik-kontekstual.

Prinsip-prinsip moral yang bersifat Objektivistik-universal yang dimaksudkan adalah prinsip-prinsip moral secara obyektif dapat diterima oleh siapapun, di manapun, dan kapanpun juga. 

Sebagai contoh adalah sifat atau sikap kejujuran, kemanusiaan, kemerdekaan, tanggung jawab, keihlasan, ketulusan, persaudaraan, keadilan dan lainlain. 

Sedangkan prinsip-prinsip moral yang bersifat relativistik-kontekstual sifatnya “tergantung”, “sesuai dengan konteks”, misalnya tergantung pada konteks  kebudayaan atau kultur, sehingga bersifat kultural. 

Demikian seterusnya, sifat relativistik-kontekstual itu pengertiannya bisa berarti nasional, komunal, tradisional, situasional, kondisional, atau bahkan individual. 

Sebagai contoh adalah sikap kebangsaan, adab “ketimuran”, etika atau sopan santun orang Jawa atau Minangkabau, serta berbagai etika terapan. 

Sebagaimana dikenal dalam kajian tentang macam-macam norma, dikenal adanya empat macam norma, yaitu norma keagamaan, norma kesusilaan, norma kesopanan, dan norma hukum. 

Norma kesusilaan itu lebih bersumber pada prinsipprinsip etis dan moral yang bersifat Objektivistik-universal. 

Sedangkan norma kesopanan itu bersumber pada prinsip-prinsip etis dan moral yang bersifat relativistik-kontekstual. 

Sejalan dengan hal ini, Widjaja mengemukakan bahwa persoalan moral dihubungkan dengan etik membicarakan tentang tata susila dan tata sopan santun. 

Tata susila mendorong untuk berbuat baik, karena hati kecilnya mengatakan baik, yang dalam hal ini bersumber dari hati nuraninya, lepas dari hubungan dan pengaruh orang lain. 

Tata sopan santun mendorong untuk berbuat baik, terutama bersifat lahiriah, tidak bersumber dari hati nurani, untuk sekedar menghargai orang lain dalam pergaulan. 

Dengan demikian tata sopan santun lebih terkait dengan konteks lingkungan sosial, budaya, adat istiadat dan sebagainya.

0 Response to "Sifat Moral "

Posting Komentar

Silahkan Berkomentar Dengan Bijak